Feeds:
Posts
Comments

Menuntut Ilmu

Bagaimana untuk memaksa diri menuntut ilmu?

Apakah menjadi seorang isteri, ibu dan suri rumah merupakan penghalang seseorang wanita itu untuk menuntut ilmu?

Bagaimana untuk menuntut ilmu dalam keadaan kita sentiasa di rumah, tiada kawan-kawan, tiada bi’ah yang membantu dan para masyaikh nun jauh di tanah arab sana?

Jika anda menuntut ilmu, apakah yang anda mahukan daripadanya?

Apakah anda tahu betapa pentingnya agar jiwa itu sentiasa sarat, padat, berat dan penuh dengan ilmu?

Allah al-Musta’an.

Beriman dengan al-qadar (ketetapan Allah) itu membuahkan beberapa hasil yang hebat, antaranya :

1- Pergantungan penuh kepada Allah ketika melaksanakan sesuatu sebab untuk mencapai / mendapat sesuatu. Seorang hamba itu tidak boleh bergantung kepada sebab itu sendiri kerana setiap satu perkara itu berlaku hanya dengan ketetapan Allah.

2- Seseorang itu tidak merasa bangga dan ‘ujub apabila dia mendapat sesuatu yang dia inginkan. Kerana apa yang dia perolehi itu adalah nikmat dari Allah, dan Dialah yang telah menetapkan sebab yang membawa kepada kebaikan dan kejayaan. Rasa bangga dan ujub dapat membuatkan si hamba tadi lupa untuk mensyukuri nikmat Allah.

3- Rasa tenang dan lapang hati atas apa yang telah berlaku mengikut ketetapan Allah. Dia tidak risau apabila kehilangan sesuatu yang dia sayangi, atau ditimpa sesuatu yang tidak disukai, kerana itu adalah ketetapan Dia yang memiliki langit dan bumi, Dialah yang mewujudkan segala sesuatu.

Firman Allah yang bermaksud : “Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu. Dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.” (al-Hadid : 22-23)

Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Sungguh mengagumkan urusan orang mukmin itu, setiap urusannya adalah baik. Tidaklah ini berlaku melainkan hanya kepada orang mukmin, jika dia mendapat sesuatu yang menggembirakan, dia bersyukur maka itu baik baginya. Dan jika dia ditimpa kesusahan dia bersabar, maka itu juga baik baginya.” (Diriwayatkan oleh Muslim)

(Diterjemah daripada : Syarh Thalathah al-Ushul, Muhammad bin Shalih al-Uthaimin, ms. 78)

Iman dengan al-qadar mesti membuahkan perkara-perkara di atas, jika ia tiada pada diri kita, maka ukurlah sendiri iman kita kepada ketetapan Allah.

4 keadaan al-mustahadhah (wanita yang istihadhah) :

1- Boleh membezakan warna darah, tetapi tidak mempunyai kebiasaan :

  • Wanita ini mempunyai darah yang boleh dibezakan warnanya, tetapi dia tidak mempunyai ketetapan pada waktu datangnya haid mahupun tempoh berlangsungnya haid.
  • Waktu haid = warna darah merah kehitaman.
  • Waktu istihadhah = selain warna merah kehitaman.
  • Ini berdasarkan hadis Fatimah bint Abi Hubaisy.
  • 

2- Mempunyai kebiasaan, tetapi tidak boleh membezakan darah :

  •  Wanita ini mempunyai ketetapan pada waktu datangnya haid dan juga tempohnya, tetapi darahnya tidak dapat dibezakan (1 warna saja).
  • Jika dia mempunyai kebiasaan sebelum istihadhah, maka hendaklah dia menjadikan dirinya haid dengan kadar kebiasaannya dan mandi setelah tamatnya tempoh kebiasaannya.
  • Ini berdasarkan hadis Ummu Salamah dan Ummu Habibah. 
  • Kebiasaan wanita itu berbeza-beza; ada yang tetap dan ada yang berubah-ubah.
  • Tetap : Cth – mempunyai kitaran 4 hari haid dan 24 hari suci setiap bulan. Jika dia istihadhah, maka dia meng’haid’kan dirinya selama 4 hari saja.
  • Berubah tetapi ada turutan : Cth – bulan 1 : 3 hari, bulan 2 : 4 hari, bulan 3 : 5 hari, kemudian kembali kepada 3, 4, 5 semula pada bulan2 yang seterusnya. Jika dia istihadhah dan dia mengetahui pada bulan itu giliran bilangan haid yang mana, maka dia meng’haid’kan dirinya dengan jumlah berkenaan. Jika dia terlupa maka, dia mengambil jumlah jari yang dia yakini iaitu 3. 
  • Berubah dan tidak mengikut turutan : Cth – bulan 1 : 3 hari, bulan 2 : 5 hari, bulan 3 : 4 hari. Jika tertib ini tidak berubah-ubah untuk dirinya, maka jika dia istihadhah dia perlu melihat pada bulan itu apakah tempoh haidnya dan selebihnya adalah istihadhah. Jika tak ingat, maka dia meng’haid’kan dirinya dengan jumlah yang dia yakini iaitu 3.

 3- Tiada kebiasaan dan tidak boleh membezakan darah :

  • Jika seorang wanita tidak mempunyai kebiasaan dan tidak dapat membezakan darahnya, maka ia kembali kepada kebiasaan wanita iaitu 6 @ 7 hari dan menjadikan 24 @ 23 hari sebagai suci berdasarkan hadis Hamnah bint Jahsy.

 4- Wanita yang mempunyai kebiasaan dan boleh membezakan darahnya :

  •  Jika wanita tersebut mempunyai kebiasaan dan boleh membezakan darahnya; dan jika dia istihadhah dan darahnya boleh dibezakan dan darah hitam itu terjadi dalam tempoh kebiasaannya, maka ia selari dan hendaklah dia beramal dengannya.
  • Tetapi jika darah hitam itu lebih sedikit atau lebih banyak daripada tempoh biasanya, maka di sini ada 2 pendapat :
  • (1) Hendaklah dia beramal dengan sifat darah.
  • (2) Hendaklah dia beramal dengan tempoh kebiasaan kerana dalam hadis Ummu Habibah dan Ummu Salamah, Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam menyuruh mereka untuk kembali kepada kebiasaan dan Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam tidak pula bertanya adakah warna darah boleh dibezakan atau tidak. Warna darah juga bleh terbatal dilalahnya sekiranya ia melebihi tempoh biasa. Maka menjadikan tempoh kebiasaan sebagai petunjuk adalah lebih kuat. [Lihat : al-Mufassal]
  • Tambahan daripada apa yang ada dalam Daurah : Mendahulukan al-aadah (kebiasaan) daripada al-tamyiz (membezakan warna darah juga) adalah berdasarkan tarjih hadis; iaitu hadis yang menyebut tentang al-aadah adalah lebih kuat daripada hadis tamyiz kerana hadis tamyiz ada perselisihan ulama’ tentang kesahihannya. Abu Hatim mengatakan hadis ini munkar.

Insha Allah saya akan cuba bentangkan di sini sedikit perkongsian dalam Daurah Muslimat pada Ahad lepas :

1- Hadis Fatimah bint Abi Hubaisy : 

عن عائشة رضى الله عنها أن فاطمة بنت أبى حبيش كانت تستحاض فقال لها رسول الله صلى الله عليه وسلم : ” إن دم الحيض دم أسود يعرف فإذا كان ذلك فأمسكى عن الصلاة فإذا كان الآخر فتوضئى و صلي

Maksud : Dari ‘Aisyah r.a, Fatimah bint Abi Hubaisy telah didatangi istihadah, maka Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata kepadanya : “Sesungguhnya darah haid itu berwarna kehitaman seperti yang diketahui, jika ia adalah sedemikian, maka tinggalkanlah solat, tetapi jika ia selain dari itu, maka berwuduklah dan bersolatlah.”

Takhrij Hadis :

Diriwayatkan oleh Abu Daud dan al-Nasa’ie dengan penambahan lafaz ‘فإنما هو عرق’. Disahihkan oleh Ibn Hibban dan al-Hakim serta disepakati oleh al-Zahabi. Adapun Abu Hatim, beliau mengatakan hadis ini munkar [Lihat : ‘Ilal al-Hadith oleh Ibn Abi Hatim]

Fiqh Hadis :

  • Menerangkan keadaan darah haid iaitu berwarna merah kehitaman.
  • Wujudnya masalah istihadah pada zaman Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam dan Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam menerangkan hukum-hakamnya.
  • Jika wanita mengalami istihadah, maka dia perlu membezakan warna; haid = merah kehitaman dan istihadah = merah.
  • Pada hari darahnya kehitaman maka dia mesti meninggalkan solat. Dan jika darah berubah warna kemerahan, maka itu menandakan dia suci dari haid. Hendaklah dia mandi wajib, berwuduk lalu bersolat.
  • Darah haid adalah sesuatu yang diketahui oleh wanita.
  • Wanita yang istihadah hendaklah berwuduk setiap kali solat; kerana hukumnya sama seperti orang yang hadasnya tidak terputus.
  • Mereka yang tidak terputus hadas seperti mustahadah, salisul baul, mazi, angin atau luka yang darahnya tidak berhenti, maka dia wajib membersihkan najis dan tempat najis kemudian berwuduk setiap kali solat, jika ada keluar sesuatu.
  • Wajib membersihkan darah untuk solat kerana ia adalah najis berdasarkan ijma’.
  • Wanita wajib solat apabila telah terhentinya darah haid.
  • 

2- Hadis Ummu Salamah : 

أَنَّ امْرَأَةً كَانَتْ تُهَرَاقُ الدَّمَ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاسْتَفْتَتْ لَهَا أُمُّ سَلَمَةَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ لِتَنْظُرْ عَدَدَ اللَّيَالِي وَالْأَيَّامِ الَّتِي كَانَتْ تَحِيضُ مِنْ الشَّهْرِ قَبْلَ أَنْ يُصِيبَهَا الَّذِي أَصَابَهَا فَلْتَتْرُكْ الصَّلَاةَ قَدْرَ ذَلِكَ مِنْ الشَّهْرِ فَإِذَا خَلَّفَتْ ذَلِكَ فَلْتَغْتَسِلْ ثُمَّ لِتَسْتَثْفِرْ ثُمَّ لِتُصَلِّي
 
Maksudnya : Ada seorang wanita yang darahnya terus-terusan mengalir pada zaman Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam, maka Ummu Salamah meminta fatwa daripada Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam dan Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Hendaklah dia melihat bilangan hari dan malam yang dia didatangi haid pada bulan sebelum dia ditimpa istihadah. Maka tinggalkanlah solat sebanyak hari yang dia haid pada bulan itu. Dan jika telah berlalu hari-hari tersebut, maka mandilah dan (kenakanlah kain pada tempat keluar darah untuk menghalang darah mengalir) dan kemudian solatlah.”  
 
Takhrij Hadis :
 
Diriwayatkan oleh Malik, Ahmad, Abu Daud, al-Nasa’ie, al-Baihaqi, al-Darimi, dan Ibn Abi Syaibah. Al-Imam al-Nawawi berkata dalam al-Majmu’ : Hadis ini sahih atas syarat al-Bukhari dan Muslim.
 
Fiqh Hadis :
 
  • Al-Istithfar (الاستثفار) : Memasukkan kain di antara 2 paha (tempat keluar darah) untuk menahan darah keluar mengalir.
  • Orang yang istihadah hendaklah merujuk kepada kebiasaan mereka sebelum istihadhah.
  • Mandi wajib hanya sekali sahaja iaitu ketika berhentinya darah haid dan tidak perlu mandi apabila berhentinya darah istihadah.
  • Anjuran al-istithfar sebelum menunaikan solat bagi wanita istihadhah.
  • 

3- Hadis Hamnah bint Jahsy : 

عَنْ حَمْنَةَ بِنْتِ جَحْشٍ قَالَتْ كُنْتُ أُسْتَحَاضُ حَيْضَةً كَثِيرَةً شَدِيدَةً فَأَتَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَسْتَفْتِيهِ وَأُخْبِرُهُ فَوَجَدْتُهُ فِى بَيْتِ أُخْتِى زَيْنَبَ بِنْتِ جَحْشٍ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنِّى امْرَأَةٌ أُسْتَحَاضُ حَيْضَةً كَثِيرَةً شَدِيدَةً فَمَا تَرَى فِيهَا قَدْ مَنَعَتْنِى الصَّلاَةَ وَالصَّوْمَ فَقَالَ « أَنْعَتُ لَكِ الْكُرْسُفَ فَإِنَّهُ يُذْهِبُ الدَّمَ ». قَالَتْ هُوَ أَكْثَرُ مِنْ ذَلِكَ. قَالَ « فَاتَّخِذِى ثَوْبًا ». فَقَالَتْ هُوَ أَكْثَرُ مِنْ ذَلِكَ إِنَّمَا أَثُجُّ ثَجًّا. قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « سَآمُرُكِ بِأَمْرَيْنِ أَيَّهُمَا فَعَلْتِ أَجْزَأَ عَنْكِ مِنَ الآخَرِ وَإِنْ قَوِيتِ عَلَيْهِمَا فَأَنْتِ أَعْلَمُ ». فَقَالَ لَهَا « إِنَّمَا هَذِهِ رَكْضَةٌ من رَكَضَاتِ الشَّيْطَانِ 
فَتَحَيَّضِى سِتَّةَ أَيَّامٍ أَوْ سَبْعَةَ أَيَّامٍ فِى عِلْمِ اللَّهِ ثُمَّ اغْتَسِلِى حَتَّى إِذَا رَأَيْتِ أَنَّكِ قَدْ طَهُرْتِ وَاسْتَنْقَأْتِ فَصَلِّى ثَلاَثًا وَعِشْرِينَ لَيْلَةً أَوْ أَرْبَعًا وَعِشْرِينَ لَيْلَةً وَأَيَّامَهَا وَصُومِى فَإِنَّ ذَلِكَ يُجْزِئُكِ وَكَذَلِكَ فَافْعَلِى فِى كُلِّ شَهْرٍ كَمَا تَحِيضُ النِّسَاءُ وَكَمَا يَطْهُرْنَ مِيقَاتَ حَيْضِهِنَّ وَطُهْرِهِنَّ وَإِنْ قَوِيتِ عَلَى أَنْ تُؤَخِّرِى الظُّهْرَ وَتُعَجِّلِى الْعَصْرَ فَتَغْتَسِلِينَ وَتَجْمَعِينَ بَيْنَ الصَّلاَتَيْنِ الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ وَتُؤَخِّرِينَ الْمَغْرِبَ وَتُعَجِّلِينَ الْعِشَاءَ ثُمَّ تَغْتَسِلِينَ وَتَجْمَعِينَ بَيْنَ الصَّلاَتَيْنِ فَافْعَلِى وَتَغْتَسِلِينَ مَعَ الْفَجْرِ فَافْعَلِى وَصُومِى إِنْ قَدَرْتِ عَلَى ذَلِكَ ». قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « وَهَذَا أَعْجَبُ الأَمْرَيْنِ إِلَىَّ ».
 
Maksudnya : Dari Hamnah bint Jahsy, dia berkata : Aku ditimpa istihadhah sangat banyak bilangan harinya dan sangat banyak aliran darahnya, lalu aku menemui Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam untuk meminta fatwa dan memberitahunya, lalu aku dapati Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam berada di rumah saudaraku Zainab bint Jahsy. Aku berkata : Wahai Rasulullah! Aku adalah seorang wanita yang telah ditimpa istihadhah yang banyak (hari & alirannya), maka apa pendapat engkau mengenainya, ia telah menahanku dari solat dan puasa. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Gunakanlah kapas, ia boleh memberhentikan darah dari mengalir.” Hamnah berkata : Ia lebih banyak dari itu. Berkata lagi Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam : “Maka gunakanlah kain.” Kata Hamnah : Ia lebih banyak dari itu, ia mengalir dengan aliran yang deras sekali.  Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Aku akan menyuruh kamu dengan 2 perkara; dan kamu boleh melakukan mana-mana antara keduanya, jika kamu dapat melakukan kedua-duanya maka itu lebih engkau ketahui”. Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata  lagi : “Sesungguhnya ini adalah gangguan syaitan, maka jadikanlah diri kamu haid samada 6 atau 7 hari pada ilmu Allah, kemudian mandilah. Dan apabila angkau telah melihat dirimu telah bersih dan suci, maka solatlah untuk 23 hari atau 24 hari dan berpuasalah, maka itu mencukupi bagimu. Lakukanlah begini setiap bulan sebagaimana haidnya dan sucinya wanita untuk waktu haid dan waktu suci mereka.  Dan jika engkau mampu untuk mengakhirkan solat zuhur dan menyegerakan asar, maka mandilah dan himpunkanlah antara solat zuhur dan asar, dan akhirkanlah maghrib serta segerakanlah isyak, kemudian mandilah dan himpunkan antara kedua solat tersebut, lakukanlah begitu, dan mandilah untuk solat subuh dan solatlah. Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Dan itulah yang lebih aku sukai.”
 
Takhrij Hadis :
 
Diriwayatkan oleh Abu Daud, al-Tirmizi, Ibn Majah, Ahmad, Daruquthni, al-Hakim. Al-Tirmizi dan al-Bukhari menghasankan hadis ini [Lihat : Sunan al-Tirmizi]
 
Fiqh hadis :
  • Adanya wanita yang ditimpa dengan istihadah pada zaman Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam. Mereka berjumpa dengan Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam dan bertanyakan mengenai urusan agama mereka.
  • Wanita yang istihadhah yang tidak tahu kebiasaan mereka serta darahnya tidak dapat dibezakan maka mereka mengikut kebiasaan wanita haid iaitu 6-7 hari.
  • Jumhur ulama’ tidak mewajibkan mandi bagi wanita yang istihadhah kerana tiada sandaran mengenai kewajipannya; cuma ianya dianjurkan. Jika dia hendak mandi, maka dia boleh menghimpunkan 2 solat dengan satu mandi. Dan itulah yang lebih suci jika ia tidak mendatangkan kesulitan.

 4- Hadis Ummu Habibah : 

oعَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- أَنَّهَا قَالَتْ إِنَّ أُمَّ حَبِيبَةَ بِنْتَ جَحْشٍ الَّتِى كَانَتْ تَحْتَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ شَكَتْ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الدَّمَ فَقَالَ لَهَا « امْكُثِى قَدْرَ مَا كَانَتْ تَحْبِسُكِ حَيْضَتُكِ ثُمَّ اغْتَسِلِى ». فَكَانَتْ تَغْتَسِلُ عِنْدَ كُلِّ صَلاَةٍ.

 Maksudnya : Dari ‘Aisyah dia berkata : Ummu Habibah bint Jahsy, isteri Abdurrahman bin ‘Auf mengadu kepada Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam mengenai darahnya. Maka Baginda shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Tunggulah (tinggalkanlah solat) dengan kadar hari haidmu dan kemudian mandilah.” Dan dia mandi setiap kali hendak solat.

Takhrij hadis :

Diriwayatkan oleh al-Bukhari, Muslim, al-Tirmizi, Abu Daud dan al-Nasa’ie. Lafaz di atas adalah lafaz Muslim.

Fiqh hadis :

  • Dalam riwayat al-Bukhari, Ummu Habibah ditimpa istihadhah selama 7 tahun.
  • Wanita yang istihadhah hendaklah menjadikan dirinya haid dengan kadar hari haid sebelum dia ditimpa istihadhah.
  • Apabila telah berlalu kadar hari yang dia haid sebelum itu, maka dia dianggap suci daripada haid dan hendaklah dia mandi.
  • Mandinya Ummu Habibah setiap kali hendak solat menunjukkan kesungguhan beliau menjaga taharah untuk ibadah.
  • Wanita yang berubah haidnya samada bertambah atau berkurang daripada kebiasaannya, maka itu dikira haid sehinggalah dia mengetahui bahawa itu adalah istihadhah dengan berlarutannya darah tersebut.

  6- Hadis ‘Aisyah :

  Sekumpulan wanita menghantar ad-durjah kepada ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha dan di dalamnya ada kapas yang terdapat kesan sufrah padanya. Maka ‘Aisyah berkata : Janganlah kamu tergesa-gesa (mandi) sehingga kamu melihat al-qassat al-baydha’ (iaitu dia memaksudkan sudi daripada haid).

Takhrij hadis :

Diriwayatkan oleh Malik dalam al-Muwaththa’ dan al-Bukhari dalam Sahihnya secara mu’allaq dengan sighah yang jazam.

Fiqh hadis :

  •  Hadis menunjukkan tiada tempoh tertentu untuk had maksimum haid tetapi haid itu terhenti apabila berhentinya darah.
  • Cara menentukan haid kering : meletakkan kapas pada faraj untuk melihat samada masih ada kesan darah atau tidak.
  • Tanda suci dari haid : 1- al-qassat al-baydha’ dan al-jafaf (kering).
  • al-qassat al-baydha = cecair putih yang keluar setelah berhentinya darah haid.
  • Hadis ini menunjukkan para wanita di zaman awal sangat mengambil berat dengan solat.
  • Ibn Hajar berkata : maksud ‘sehingga kamu nampak al-qassat al-baydha’’ = (1) setelah kamu letakkan kapas di faraj, maka ia jelas putih bersih, (2) keluarnya cecair putih.
  • 

7- Hadis Ummu ‘Athiyyah :

كنا لا نعد الصفرة والكدرة بعد الطهر شيئا

Maksudnya : Kami tidak menganggap sufrah dan kudrah itu selepas suci sebagai haid.

Takhrij hadis :

Diriwayatkan oleh al-Bukhari, Abu Daud, al-Nasa’ie, Ibn Majah dan al-Baihaqi; lafaz hadis di atas oleh Abu Daud

Fiqh hadis :

  • Pemahaman secara lafaznya : Sufrah dan kudrah yang keluar selepas wanita sudah suci dikira bukan haid.
  • Pemahan sebaliknya : Sufrah dan kudrah dalam zaman haid dikira haid.

Habibi Ya Rasulullah!

Antara faedah daripada video di atas :

– Firman Allah yang bermaksud : “Dan (sebaliknya) orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh serta beriman kepada Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (s.a.w) – yang ialah kebenaran dari Tuhan mereka, – Allah mengampunkan dosa-dosa mereka, dan menjayakan keadaan mereka (di dunia dan di akhirat).” (Muhammad : 2)

– Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata : “Orang yang paling mencintaiku dari kalangan umatku yang datang selepasku adalah mereka yang sanggup (ingin) melihatku dengan (menggadaikan) keluarganya dan hartanya.” (Diriwayatkan oleh Muslim dari Sahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu)
Apakah kita mencintai Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam sehingga tahap ini?

– Adakah kamu mencintai Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam lebih daripada kecintaanmu terhadap ibubapamu?

– Adakah kamu mencintai Nabi shallallahu ‘alayhi wa sallam lebih daripada kecintaanmu terhadap anakmu?

Sama-sama kita muhasabah diri dan berusaha menanamkan kecintaan kepada Nabi kita -shallahu ‘alayhi wa sallam-.

Alhamdulillah, dengan izin dan taufiq dari Allah Subhanahu wa Ta’ala, saya dapat berkumpul dengan adik-adik UIA pada Sabtu lepas. Alang-alang berjumpa dengan mereka, saya sediakan juga satu tazkirah ringkas. Pada awalnya saya tidak tahu tajuk apa yang mahu saya kongsikan. Alhamdulillah, dengan taufiq dari Allah, akhirnya saya memilih satu tajuk yang saya rasakan ianya lebih kepada nasihat untuk diri saya sendiri dan semoga mereka yang mendengar juga mendapat manfaat.

     Sebagai seorang isteri dan ibu, saya merasakan ibadah sebelum kahwin dan selepas amat berbeza. Kalau dulu, kita boleh baca al-Quran sebanyak mana semahu kita, solat sunat, puasa sunat, menghadiri kuliah agama, memberi kuliah agama, membaca, menulis dan lain-lain. Tetapi kini tanggungjawab sebagai seorang isteri dan kewajipan menguruskan rumahtangga merupakan ibadah wajib saya dan selagi saya tidak menyelesaikan ibadah wajib mana mungkin saya boleh melaksanakan ibadah sunat segiat dulu. Dan kini baru saya faham dan sangat menghargai satu ibadah yang disyariatkan oleh Allah iaitu ZIKIR.

     Asalnya, saya tidak menyedari betapa besarnya tuntutan mengingati Allah itu. Setelah meneliti ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam mengenai tuntutan berzikir, saya sedar bahawa ia adalah satu ibadah besar yang saya abaikan kerana kejahilan diri sendiri dan betapa ia adalah satu ibadah yang sangat kita perlukan dalam usaha mengumpul bekal untuk hari akhirat.

      Antara ayat yang paling jelas yang menunjukkan bahawa zikir itu adalah satu tuntutan dan perintah dari Allah Ta’ala adalah ayat 41 dari surah al-Ahzab yang bermaksud : ”Wahai orang-orang yang beriman, (untuk bersyukur kepada Allah) ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya; dan bertasbihlah kamu kepadaNya pada waktu pagi dan petang.” Penjelasan Ibn ’Abbas radhiyallahu ’anhu mengenai ayat ini sangat membuatkan saya terpana, beliau berkata : ”Sesungguhnya Allah tidak memfardhukan sesuatu kewajipan ke atas hambaNya kecuali Dia menetapkan (bagi kewajipan itu) had-had tertentu yang dimaklumi, Dia juga memberi ’excuse’ bagi mereka yang tidak mampu melaksanakan kewajipan tersebut dengan sempurna, kecuali ZIKIR, sesungguhnya Allah tidak menjadikan baginya had sebelum kita menyudahkannya dan Dia juga tidak memberikan apa-apa ’excuse’ supaya hambaNya boleh meninggalkannya (zikir), kecuali mereka yang terpaksa meninggalkannya.” (’Umdat at-Tafsir, 3/57)

     Benar sekali apa yang dijelaskan oleh Ibn ’Abbas radhiyallahu ’anhu bahawa zikir itu tidak punya limitation tertentu. Tidak seperti solat, hanya 5 waktu sehari semalam, puasa dari terbit fajar hingga terbenam matahari, zakat, haji dan lain-lain. Semua punya waktu mula dan waktu akhir kecuali ZIKIR. Allah tidak menetapkan had baginya sedangkan ia satu ibadah! Maka, kesimpulannya, Allah memerintahkan kita supaya mengingatiNya pada setiap waktu; baik ketika muqim mahupun musafir, sihat mahupun sakit, sibuk mahupun lapang, siang mahupun malam.

     Dalam al-Quran juga tertulisnya perintah Allah supaya sentiasa mengingatiNya dalam keadaan-keadaan tertentu. Allah memerintahkan hamba-hambaNya supaya sentiasa mengingatiNya dalam keadaan perang! Seperti firman Allah yang bermaksud : ” Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu bertemu dengan sesuatu pasukan (musuh) maka hendaklah kamu tetap teguh menghadapinya, dan sebutlah serta ingatilah Allah (dengan doa) yang sebanyak-banyaknya, supaya kamu berjaya (mencapai kemenangan) (al-Anfaal : 45). Begitu juga dalam surah al-Baqarah ayat 200, Allah memerintahkan mereka yang selesai mengerjakan ibadah haji supaya mengingatiNya : ” Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan amalan ibadat Haji kamu, maka hendaklah kamu menyebut-nyebut dan mengingati Allah (dengan membesarkanNya)…” Dan banyak lagi keadaan seperti selepas selesainya solat khauf (al-Nisa’ : 103) dan ketika urusan jual beli (al-Jumu’ah : 10).

      Jika diteliti hadis-hadis Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam, sangat banyak anjuran supaya kita memperbanyak mengingati Allah. Antaranya ialah satu hadis oleh ’Abdullah bin Busr, datang seorang lelaki kepada Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam dan beliau berkata : Sesungguhnya syariat Islam itu sudah banyak ke atas, maka beritahukanlah kepadaku dengan sesuatu benda yang boleh aku berpegang teguh dengannya. Maka jawab Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam : ”Hendaklah lidahmu sentiasa basah dengan mengingati Allah.” (Diriwayatkan oleh al-Tirmizi, Ibn Majah, Ahmad dan Ibn Hibban; berkata al-Tirmizi : Hassan gharib). Inilah anjuran berzikir yang dituntut dalam Islam, hendaklah kita sentiasa mengingati Allah  sehingga lidah kita basah menyebut dan mengingatiNya.

      Begitu juga dengan satu hadis oleh Mu’az bin Jabal radhiyallahu ’anhu, dia berkata : Perkara terakhir aku tanyakan kepada Rasulullah shallallahu ’alayhi wa sallam adalah : Apakah amalan yang paling baik dan paling dekat dengan Allah? Baginda shallallahu ’alayhi wa sallam menjawab : ”Hendaklah engkau mati dalam keadaan lidahmu basah dengan mengingati Allah.” (Diriwayatkan oleh Ibn Hibban)

      Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam juga ada berkata : ”Aku perintahkan kamu supaya mengingati Allah Ta’ala, sesungguhnya perumpaan itu adalah seperti seorang lelaki yang dijejaki musuh dengan cepat, kemudian dia sampai ke sebuah kubu, lalu dia melindungi dirinya daripada musuh tersebut, maka begitu jugalah seorang hamba, dia tidak akan dapat melindungi dirinya daripada syaitan kecuali dengan mengingati Allah.” (Diriwayatkan oleh al-Tirmizi; Beliau berkata : Hadis hasan sahih gharib). Ibn al-Qayyim rahimahullah mengatakan jika tiada satu hadis pun yang menyebut kelebihan berzikir melainkan hadis ini, maka ia sudah mencukupi untuk membuatkan seseorang itu mesti melazimi zikir. Ternyata hadis ini memang benar, sesungguhnya syaitan itu sentiasa mencari jalan untuk menyesatkan manusia. Hati kita ini jika tidak diisi dengan mengingati Allah, maka syaitan akan mengambil alih dan menguasai kita. Tetapi jika sentiasa mengingati Allah, maka ia ’mengecil’ dan ’menguncup’. Oleh itu, syaitan ini dinamakan sebagai ’al-waswaas al-khannas’ iaitu ia mendatangkan waswas dalam hati manusia  dan apabila manusia itu mengingati Allah maka ia akan ’tenggelam’.

 JANGAN PERNAH TINGGALKAN ZIKIR!

      Latihlah lidah dan hati kita supaya sentiasa menyebut dan mengingati Allah, bukan sahaja pada waktu pagi dan petang, atau tempat-tempat yang dikhususkan zikir sahaja, tetapi ingatlah Dia dalam apa jua keadaan kita samada sedang menunggu bas, sedang berdiri, sedang berjalan ke kelas, sedang berbaring, sedang memasak, sedang membuai anak, sedang menidurkan anak, sedang menyidai kain, atau apa jua pekerjaan kita, ingatlah Dia dan sebutlah zikir-zikir yang diajarkan Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam seperti ’La ilaha illallah’, ’Subhanallahi wa bihamdihi’, ’La hawla wa la quwwata illa billah’, ’Alhamdulillah’, ’Subhanallah walhamdulillah wa la ilaha illah wallahu akkbar’, istighfar dan sebagainya; kerana hanya dengan mengingati Dia sahajalah hati akan menjadi tenang dan kita akan bebas dari tekanan dunia. Sebutlah dengan lidah dan hati yang sedar dan faham akan maknanya. Sebutlah dan sebutlah.. ia amat ringan dan anda tidak memerlukan walau sedikit tenaga dan keringat pun untuk menyebutnya. Sebutlah, walau ia ringan di mulut tapi ia amat berat di timbangan. Maka amalan apakah yang lebih baik untuk kita lazimi dari zikir ini? Lihatlah contoh terbaik kita, Nabi Muhammad shallallahu ’alayhi wa sallam, sedangkan duduk-duduk dalam satu majlis juga Baginda shallallahu ’alayhi wa sallam membaca sebanyak 100 kali : ’ رب اغفر لي وتب علي إنك أنت التواب الرحيم’   , maksudnya : ‘Wahai Tuhan, ampunkanlah dosaku dan terimalah taubatku sesungguhnya Engkau Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.’ (Diriwayatkan oleh Abu Daud dan al-Tirmizi; beliau berkata : Hadis hasan sahih gharib)

      Zikir itu adalah tanda syukur. Dalam banyak tempat zikir dan syukur ini digandingkan. Antaranya firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 152 yang bermaksud : ’ Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu, supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).’. Begitu juga dengan satu doa yang diajarkan Nabi shallallahu ’alayhi wa sallam kepada Mu’az bin Jabal : اللهم أعني على ذكرك وشكرك وحسن عبادتك’, yang bermaksud : ‘Wahai Tuhanku, bantulah aku untuk mengingatiMu, mensyukuriMu dan beribadat kepadaMu dengan baik’. (Diriwayatkan oleh Abu Daud, Ahmad, al-Nasaie dan al-Hakim; al-Hakim berkata : Sahih atas syarat al-Bukhari dan Muslim tetapi mereka tidak mengeluarkannya, dan dipersetujui oleh al-Zahabi). Pernahkah anda mendengar sebuah hadis yang bermaksud : ’Peliharalah Allah nescaya Allah akan memeliharamu, peliharalah Allah dan kamu akan dapati Dia di hadapanmu, kenalilah Allah pada waktu senang, nescaya dia Dia akan mengenalimu pada waktu kamu susah..’ (Diriwayatkan oleh Ahmad; Syu’aib al-Arna’uth berkata : Sahih). Maka perbanyakkanlah mengingati Allah di waktu kita senang dan perbanyakkanlah juga amal soleh yang lain serta jangan biarkan jiwa kita jauh dari mengingatiNya kerana inilah tanda syukur kita di atas kesejahteraan yang Dia kurniakan.

      Janganlah kita mengikut jejak langkah munafik, mereka ini sangat sedikit mengingati Allah seperti yang disebut dalam surah al-Nisa’ ayat 142 yang bermaksud : ’… dan mereka pula tidak mengingati Allah melainkan sedikit sekali (jarang-jarang).’ Berzikirlah sehingga kita merasakan tidak lengkap hari kita tanpanya. Berzikirlah sehingga kita rasa janggal kerana meninggalkannya. Berzikirlah supaya syaitan menjauh dari kita. Berzikirlah kerana itu rahsia mukmin yang berjaya.

     Kami memohon kepada Allah agar menjadikan kami ini dari kalangan mereka yang sangat banyak mengingatiNya dan semoga ia menjadi amalan yang dapat menyelamatkan kita dari azab api neraka.

Doa Istikharah

Kata Jabir bin Abdullah: Rasulullah s.a.w. mengajar kami beristikharah dalam semua pekerjaan seperti baginda mengajar kami satu surah dari Al-Quran, sabdanya: “Apabila seseorang kamu mempunyai rancangan untuk melakukan sesuatu hendaklah dia melakukan solat sunat dua rakaat, kemudian bacalah doa ini:

اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ – يُسَمِّيهِ بِعَيْنِهِ الَّذِى يُرِيدُ – خَيْرٌ لِى فِى دِينِى وَمَعَاشِى وَمَعَادِى وَعَاقِبَةِ أَمْرِى فَاقْدُرْهُ لِى وَيَسِّرْهُ لِى وَبَارِكْ لِى فِيهِ اللَّهُمَّ وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُهُ شَرًّا لِى مِثْلَ الأَوَّلِ فَاصْرِفْنِى عَنْهُ وَاصْرِفْهُ عَنِّى وَاقْدُرْ لِىَ الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ رَضِّنِى بِهِ

“Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini (sebutkan..) adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini (sebutkan..) mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya”.

(sebutkan urusan yang dimaksudkan di tempat yang bertitik).

Hadis ini diriwayatkan oleh al-Bukhari, Abu Daud, al-Tirmizi, al-Nasa’ie dan Ibn Majah oleh Sahabat Abdullah bin Jabir radhiyallahu ‘anhu.
Terjemahan doa ini diambil daripada :
http://doaharian.blogspot.com/2007/04/doa-solat-istikharah.html